Gas terus di Tanah Rencong – Aceh

Day 1 (6 Dec 2017)

Hari pertama kami tiba di Lapangan Terbang Iskandar Muda jam 8.30am dan terus menaiki taxi ke rumah Santi. Walaupun ini kali ke-2 saya ke sana, saya jadi agak keliru mencari rumahnya. Ternyata telah terlalu banyak perubahan berbanding tahun 2014. Gembira dapat bertemu dengan beliau sekali lagi. Kalau dulu kami berbasikal tapi kali ini kami akan menyewa motorsikal. Semua urusan telah dibuat sebelum kami tiba.

Pada hari tersebut kami cuma bersantai sambil menunggu motorsikal yg disewa dihantar ke rumah Santi. Keluarga Santi telah menyediakan pelbagai juadah khas Aceh buat kami untuk minum pagi dan makan tengah hari.

Pada sebelah malamnya setelah menerima motorsikal sewa, kami telah membawa Santi ke Toko Eiger dan mengopi. Saya juga dapat menghubungi rakan FB lain iaitu Mahendra. Beliau telah sudi datang ke kedai kopi yang kami kunjungi untuk beramah mesra. Terlalu banyak yang dibincangkan sehingga tak terasa masa berlalu, termasuklah kisah suku mante yang penuh misteri.

Day 2 (7 Dec 2017)

Keesokan paginya kami terus bergerak ke Pelabuhan Ulee Lhee untuk menyeberang ke Pulau Weh. Bertepatan dengan tarikh kedatangan kami, Kelab Motorsikal Aceh akan mengadakan satu perhimpunan besar-besaran di KM0 Sabang. Wak telah mendapat jemputan dari salah seorang rakan FB yang merupakan panitia acara itu. Sebelum ke pelabuhan kami sempat singgah di Masjid Baitul Rahim untuj melihat kesan tsunami. Masjid ini adalah salah satu bangunan yang terselamat daro tsunami yang membadai Aceh pada tahun 2004.

Panitia mereka sudah siap menanti kami di pelabuhan. Mereka telah membantu menguruskan penyeberangan kami ke Pulau Weh. Jadual perjalanan feri kebiasaannya hanyalah 1 pelayaran sehari. Tapi bersempena dengan satu acara antarabangsa yang sedang berjalan dan juga acara motorsikal ini, jumlah pelayaran telah dipertingkatkan. Belum sempat saya bersaraoan, kami telah dipanggil untuk berangkat. Pelayaran mengambil masa hampir 1 jam. Sebaik sahaja tiba di Pelabuhan Balohan, Pulau Weh, kami telah disambut oleh panitia dan dibawa ke rumah singgah bikers.

Sesampai sahaja kami di sana, temoat itu ternyata sudah dipenuhi oleh bikers dari seluruh Sumatera dan Jawa. Pelbagai jenis motorsikal yang mereka tunggangi. Dari yang telah berkarat sepenuhnya hinggalah ke rangka motorsikal berbalut tikar. Mungkin anda bayangkan big bike seperti Bike Week di Malaysia dan Thailand. Tetapi sebaliknya semakin dhaif keadaan motorsikal itu semakin besar penghormatan diberikan.

Keadaan yang agak sesak di runah singgah itu tidak memungkinkan kami untuk menginap disitu. Kami telah meminta izin untuk mencari penginapan di tempat lain. Setelah puas mencari tempat yang sesuai untuk kami bermalam, saya mengambil keputusan untuk menghubungi Santi. Beliau telah mencadangkan sebuah resort milik kawannya. Setelah dihubungi dan pergi terus ke tempat itu. Alhandulillah, kami telah diizinkan untuk bercamping di halaman resort itu.

Nama resort tersebut ialah Ujung Kerueng. Tempat yang sangat cantik dan sesuai untuk mereka yang suka terjun junam ke dalam laut dan malam hari kami dihiasi jutaan bintang dan berpuluh tahi bintang yg silih berganti melintasi kami. Kami berbaring diluar khemah menelentang menghadap langit menyaksikan fenomena alam ini. Sesekali saya terkejut apabila Keluang melintas terbang. Besar!

Day 3 (8 Dec 2017)

Keesokan paginya, kami mengambil keputusan untuk mengelilingi Pulau Weh. Kami telah singgah dibeberapa lokasi wisata dan berbual2 dengan orang tempatan. Lokasi wajib adalah KM0 dimana terdapatnya sebuah monumen bagi menandakan titik paling barat Kepulauan Indonesia. Setelah puas bergambar, kami terus ke tapak acara Ride to KM0 untuk bertemu Zuhdi rakan FB Wak yang merupakan panitia utama acara itu.

Beliau agak berat hati bila mengetahui kami tidak dapat menyertai acara kemuncak keesokan harinya. Oleh kerana masa yang agak terhad kami tidak dapat memenuhi permintaan beliau. Kami telag membeli T-shirt dan pihak panitia telah berbaik hati memberikan kami sijil penyertaan.

Setelaj itu kami terus ke Ujong Kerueng kerana kami masih belun berkesempatan merasai air laut disitu. Kami bersantaian dan bermain air laut. Ombaknya yang besar dan arua kuat tak memungkinkan kami berenang di laut lepas itu.

Day 4 (9 Dec 2017)

Malam terakhir di Ujung Kerueng agak tidak menyenangkan. Seorang warga tempatan kurang siuman telah sedikit sebanyak menganggu keindahan malam kami. Cadangan awal tuk bermalas-malasan dan mengambil feri petang terpaksa disegerakan. Seusai solat subuh, kami semua berkemas dan segera ke Pelabuhan Balohan untuk mengambil feri pertama.

Sesampai kami di pelabuhan, feri telahpun penuh. Dengan bantuan calo (ulat) tiket dapatlah kami masuk. Kalau tidak kami terpaksa menunggu jam 2 ptg pula. Sebaik kami masuk, pintu feri ditutup. Tempat duduk tingkat pertama yang berbumbung telah pun penuh. Terpaksalah kami berjemur di deck atas.

Sesampai di pelabuhan kami bersarapan pagi dahulu. Sebenarnya kemuncak acara Ride to KM0 adalah hari ini. Tapi kami harus kekal dengan itinerary kami yang sedia ada.

Perjalanan diteruskan ke arah Meulaboh. Kami target untuk bermalam di Calang. Kami telah singgah ke beberapa tempat wisata yang menarik disepanjang perjalanan kami tersebut. Diantaranya ialah Rumah Cut Nyak Dhien seorang Serikandi Aceh yang sangat terkenal. Saya sering membaca kisah perjuangan beliau sebelum ini. Saya sangat mengagumi keberanian beliau.

Selain itu kami juga sempat singgah di Geurutee iaitu sebuah tempat puncak pandang yang sangat cantik. Tapi untuk menikmatinya, kita haruslah minum di salah sebuah warkop yg memenugi hampir setiap ruang di lereng itu.

Ternyata pemandangan disepanjang jalur ini sangat mengujakan. Walaupun bercampur dengan kesan tsunami, keindahannya tetap memukau. Jalan rayanya jug agak cantik kerana oa telah dibina hasil dari dana yang diderma oleh USAID dan Jepun.

Kami sampai di Calang agak lewat. Kami memutuskan untuk mencari tempat yang sesuai di pinggir pantai. Di Aceh, untuk bercamping seharusnya mendapat kebenaran dari Pak Keuchik. Oleh kerana kami tidak tahu mana nak cari Pak Keuchik, kami meminta kebenaran tuan punya gerai untuk memasang khemah di pondok-pondok gerainya di Pantai Cemara Indah. Alhamdulillah kakak pemilik gerai mengizinkan dan dia telah melaporkan sendiri tentang kehadiran kami disitu kepada Pak Keuchik.

Malam itu kami agak bersantai2 menikmati angin laut. Sedang kami melayan-layan FB diluar khemah, tiba-tiba kami dikunjungi oleh 3 lelaki. Mereka memberi salam dan memperkenalkan diri mereka sebagai Ketua Pemuda. Mengikut laporab dari Pak Keuchik terdapat orang luar menginap di pantai mereka. Jadi adalah menjadi tanggungjawab mereka untuk memastikan semua keadaan terkawal. Melihat adanya wanita dalam kumpulan kami, beliau mahu melihat bukti mahram. Wak dan saya menunjukkan kad nikah. Setelah berpuas hati mereka pun beredar. Sepanjang malam itu mereka kerap meronda. Adakah untuk memastikan kami tidak membuat sesuatu yang melanggar undang-undang ataupun untuk menjaga keselamatan kami?

Day 5 (10 Dec 2017)

Target kami hari ini ialah ke Bahbarot. Tempat kami bermalam ni sebenarnya tiada punca air yang sesuai untuk mandi. Kami ha NJ ya menggunakan air perigi untuk mengambil wuduk dan membuang air kecil. Pagi itu setelah siap berkemas kami terus mencari masjid yang berdekatan untuk menumpang mandi.

Perjalanan kami diteruskan menuju Bahbarot. Jalan yang kami lalui masih lagi dipinggir pantai yang menghadap Lautan Hindi. Sesekali angin bertiup kuat. Sebaik sahaja melepasi Meulaboh kami mula memasuki laluan kampung. “Berhenti!”, jerit saya. “Ciku! Ciku!”. Wak kata sabar, nanti kita cari gerai yang sesuai. Saya ni memang hantu ciku. Sepanjang laluan itu penduduk tempatan menjual ciku dan rambutan. Buah cikunua besar-besar bersize penumbuk orang dewasa. Wak memilih kedai yang dijaga oleh dua orang wanita muda (tektiklah tu).

Sambil-sambil memilih buah ciku kami sempat berbual-bual dengan penjaga gerai itu. Ternyata mereka berdua adalah adik beradik. Si adik merupakan bakal guru lepasan ijazah. Saya tanyakab tentang gaji guru siswazah di Indonesia. Dia kata sekitar 1.5juta hingga 3 juta Rupiah mengikut jam mengajar. Dalam hati saya berkata, “Kesiannya…. Kalau dia tahu berapa gaji guru siswazah Malaysia, nescaya dia sedih”. Tiba-tiba dia bertanya, “Berapa ya kalau di Malaysia? Tentu banyak”. Keberatan betul saya nak jawab. Saya cuma mampu mengangguk. Lekas-lekas saya menegur anak buah dia yang sedang memakai t-shirt Upin & Ipin untuk menukar tajuk. Dengan keramahan Wak dapatlah kami merasa rambutan free.

Setelah itu kami pun meneruskan perjalanan. Bahbarot menjadi pilihan utama kami untuk merasai laluan alternatif yang sedang dibina. Laluan alternatif ini adalah antara 11 laluan yang sedang dibangunkan pemerintah Aceh untuk menghubungkan Jalur Lintas Timur dan Barat dengan Jalur Lintas Tengah. Antara yang terbaru adalah route menghubungkan Aceh Barat Daya (ABDYA) dengan Gayo Lues (GALUS). Sebelum ini laluan asal dari Bahbarot di ABDYA hanya dapat dilalui sehingga ke Tongra. Itu pun hanyalah jalan denai atau istilah lainnya ‘lorong tikus’. Kini jalan tersebut telah dilebarkan (belum bertar) dan telah bersambung dengan Terangun sebuah pekan kecil di GALUS.

Sebaik sampai di Bahbarot kami tercari-cari simpang ke Terangun. Belum sempat bertanya orang tempatan saya ternampak papan tanda menunjuk ke arah Terangun betul-betul disebalah masjid. Sekarang kami harus mencari tempat yang sesuai untuk menginap. Menurut bacaan saya di internet, laluan alternatif ini agak jauh dan tiada data tentang jarak yang tepat. Apa yang saya tahu hanya ada satu tempat untuk mengisi minyak iaitu di Tongra.

Kami masih belum makan tengah hari. Kami buat keputusan untuk mencari kedai makan yang berhampiran. Setelah berlegar-legar beberapa minit dikawasan itu, kami nampak sebuah kedai makan yang agak besar dan terdapat lori-lori parking disekelilingnya. Wak seperti biasa cuba beramah mesra dengan penduduk tempatan. Teruja mereka mendengar hasrat kami hendak ke Terangun menggunakan jalan alternatif itu.

Sambil makan mata saya liar memerhati kedai ini. Says ternampak sisi sebelah kanan kedai ada seperti pondok 2 tingkat dan kelihatan beberapa pemandu lori sedang berehat ditingkat bawah. Saya pasti pondok ini merupakan “RNR” buat pemandu lori. Saya mencadangkan pada Wak untuk bermalam di situ sahaja. Wak meminta izin dari pemilik warung untuk tumpang menginap. Pemilik warung itu yang berasal dari Padang mengangguk memberi keizinan. Adalah kebiasaan di Sumatera ini, rumah makan menyediakan penginapan buat pelanggan mereka. Ada yang berbayar ada yang percuma. Kebiasaannya walaupun percuma, kami boleh menggunakan tandas mereka.

Memandangkan hari masih awal, kami membuat keputusan untuk mencari bengkel motorsikal. Kami mahu pastikan semuanya berkeadaan baik memandangkan kami akan melalui kawasan pendalaman yang penuh dengan ketidak pastian. Sebelum itu kami mencari kedai untuk mengisi minyak. Semasa melintasi Sungai Bahbarot kelihatan ditepi jalan seorang pemuda sedang menjual ikan kelah. Saya yang tak pernah merasa ikan ini agak teruja. Harganya agak murah. Seekor kelah sehasta panjangnya cuma sekitar RM75 itu pun belum ditawar. Tapi memandangkan budget yang agak terhad saya hanya mampu menelan air liur melihat ikan tersebut.

Setelah semua urusan selesai di pekan Bahbarot kami kembali ke kedai makan tadi. Pondok 2 tingkat itu agak besar dan tingkat atas adalah bersih dan selesa. Apa yang penting ada elektrik untuk kami mengecas segala peralatan elektronik kami. Kami tidur nyenyak walaupun sesekali terganggu dengan bunyi lori yang berhenti di kedai ini.

Day 6 (11 Dec 2017)

Seusai solat Subuh, kami terus keluar walaupun keadaan masih gelap. Kami mahu keluar seawal mungkin kerana laluan ini terlalu banyak ketidak pastiannya. Jadi keluar lebih awal bagi mengelakkan sebarang kemungkinan tersadai dalam hutan.

Laluan ini sebenarnya melalui kawasan hutan simpan jadi sesetengah tempat masih ada binatang liar berkeliaran dan bilangan rumah penduduk sangat kurang. Kalau ada pun rumah kongsi pekerja pembina jalan. Laluan ini bukan sahaja off-road malah melibatkan pendakian yang curam dan selekoh-selekoh tajam. Beberapa kali saya terpaksa turun dan berjalan kaki memanjat tanjakan curam. Sesekali bertukar dengan Wak. Mana tahan saya jer yg hiking!

Ada sekali tu Wak terpaksa tinggalkan beg kami (30kg) dalam semak sebelum berpatah balik ambil saya. Masa tu saya berdiri tegak pun tak boleh. Harus mencondongkan badan kehadapan, bayangkanlah gradient-nya. Seorang abang tu masa berselisih dengan saya, bimbang dia tengok saya kesorangan. Dia kata betul ke saya ok dan tak perlu dia temankan saya. Setelah saya yakinkan dia barulah dia berlalu pergi dengan hati yang berat. Saya faham akan kerisauan beliau kerana sebelum tu pun kami ada terserempak dengan harimau akar. Alhamdulillah kami semua ok jer.

Bagi yang suka pada cabaran, laluan ini adalah satu kemestian! Orang tempatan buat 5 jam, tapi kami 10 jam! Banyak berhenti dan bergambar. Mana tak nya, kabus, pokok sebesar pemeluk, pinus, view point yang cantik memperlahankan perjalanan kami. Saya telah mengedit dan memuat naikkan sebuah video tentang laluan ini di Youtube. Sila lihat entry sebelum ini untuk mendapatkan pautan.

Kami sampai di Pekan Tongra pada jam 3 petang. Masih jauh lagi perjalanan menuju Blangkejeren. Kami pada asalnya hendak bermalam disebuah kawasan air terjun Rebebe. Tapi malangnya kami telah mengikuti laluan lain. Saya hanya menyedarinya selepas nampak papan tanda arah Kutapanjang. Saya beri isyarat untuk berhenti untuk berbincang arah tujuan seterusnya. Kebetulan kami berhenti betul-betul di hadapan pintu gerbang Penosan. Pada mulanya nama tersebut seperti biasa saya dengar. Setelah cuba mengingatinya seketika, baru saya teringat yang kampung ini merupakan laluan masuk ke Gunung Leuser. Disinilah terdapatnya penginapan milik Mr Jali, malim gunung terkenal Leuser.

Saya kata alang-alang sudah di Penosan, baiklah kita masuk dan mencari tempat yang sesuai untuk bercamping. Cuaca nampaknya semakin gelap. Secara tepatnya kami berada di Dusun Kedah yang berada diketingfian sekitar 1,000 mdpl. Pemandangan yang diselang seli debgan sawah padi sangat cantik. Cemburu pula saya dengan kehidupan orang kampung di sini. Kami melepasi Rainforest Lodge Kedah milik Mr Jali. Saya berfikir, tempat penginapan Mr Jali merupakan piligan seterus kami jika gagal mendapat tempat yang sesuai untuk bercamping.

Kami bertanyakan tempat wisata yang sesuai untuk kami bercamping pada orang tempatan. Mereka mencadangkan sebuah tempat hampir dihujung desa. Lupa pula saya nama tempat tersebut. Semasa sampai kelihatan sebuah coffee shop dan beberapa buah pondok menghadap sebuah tasik dan air sungai. Kami cuba bertanya pada pengunjung disitu, pada siapa kami harus minta kebenaran untuk menumpang tidur di pondok-pondok tersebut. Mereka memanggil seorang wanita muda disitu dan memperkenalkan beliau sebagai anak kepada Mr Jali. Alamak, tak boleh lari juga dari Mr Jali. Memang berpengaruh dia disini nampaknya.

Menurut beliau, kami perlu berjumpa dengan Mr Jali di penginapannya untuk mendapatkan kebenaran. Tanpa ada pilihan lain, kami berpatah balik menuju ke Rainforest Lodge Kedah milik Mr Jali. Banyak saya dengar tentang beliau dari kawan-kawan dan internet. Sebaik sahaja kami sampai di lodge tersebut, hujan pun turun dengan lebatnya. Kami masuk ke dalam dan menyatakan hasrat untuk berjumpa Mr Jali.

Rupa-rupanya lelaki yang menyambut kami itu adalah Mr Jali sendiri. Tanpa bertanyakan siapa kami dan apa tujuan kami ke situ, beliau terus menjemput kami duduk dan memanggil isterinya untuk membuat kopi untuk kami.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s